Apakah Pemain Sepak Bola Pendek Lebih Baik?

Sebagai orang tua, saya selalu ditanya tentang tinggi badan pemain sepak bola paito hk. Jawaban saya selalu sama – “Mereka adalah pemain, bukan bintang.” Namun, ini tampaknya menjadi topik yang sangat terpolarisasi. Perdebatan “lebih tinggi lebih baik” telah berlangsung selama beberapa waktu sekarang, dan tampaknya tidak ada konsensus tentang hal ini. Jadi, siapa yang benar dan siapa yang salah?

Tidak ada keraguan bahwa ketinggian tertentu akan membantu beberapa pemain. Namun, pemain yang “benar” adalah mereka yang memiliki sifat tertentu, dan para pemain ini biasanya yang unggul dalam olahraga mereka. Contoh sempurna dari hal ini adalah penyerang Barcelona, ‚Äč‚ÄčAndres Iniesta, dengan tinggi 5′ 7″. Dia adalah pemain menyerang yang menguasai posisi tengah dan memiliki daya tahan dan kecepatan yang hebat.

Di sisi lain, “pemain yang lebih pendek” (bukan “pemain dengan tinggi badan yang dikurangi”) kemungkinan besar akan memiliki jumlah keberhasilan yang lebih rendah. Para pemain ini biasanya kurang di sisi teknis permainan. Ini bisa karena terlalu pendek, atau karena keterbatasan fisik. Beberapa pemain memiliki masalah melompat cukup tinggi atau berguling dengan baik, yang membatasi mereka untuk unggul dalam passing. Sebagai contoh, mantan bintang NBA Dennis Rodman, pernah disebut “pria pendek” tetapi dia telah membuktikan bahwa kemampuannya untuk mendapatkan bola dan mengelilingi pemain bertahan dan mencetak gol tidak ada duanya.

Argumen apakah “pemain terpendek” lebih baik” atau “pemain tertinggi” telah berlangsung cukup lama. Beberapa mengklaim bahwa tinggi bukanlah masalah besar, sementara yang lain bersikeras fakta bahwa tinggi memang memengaruhi kinerja. Pada dasarnya , ada dua aliran pemikiran ketika memperdebatkan pertanyaan “apakah pemain sepak bola pendek lebih baik atau lebih tinggi?” Berikut adalah beberapa fakta yang mendukung kedua argumen tersebut.

Ada banyak teori tentang mengapa pemain dari berbagai perawakan lebih baik dalam olahraga. Teori yang paling diterima adalah bahwa pemain yang lebih tinggi lebih atletis karena mereka memiliki lebih sedikit barang bawaan, sehingga dapat berlari lebih cepat dan melompat lebih tinggi. Teori lain adalah bahwa pemain yang lebih tinggi dapat mendominasi bola untuk waktu yang lebih lama karena tinggi badan mereka memberi mereka keuntungan karena dapat menempati area yang lebih besar. Jika seorang pemain lebih pendek dari pemain lain di timnya, dia mungkin akan memiliki keuntungan yang lebih kecil, karena pemain yang lebih pendek biasanya diberi lebih banyak ruang oleh tim yang lebih besar.

Argumen “apakah pemain sepak bola pendek lebih baik daripada yang lebih tinggi?” bahkan telah dipelajari oleh para ilmuwan yang mengklaim memiliki bukti bahwa pemain dengan perawakan tertentu sebenarnya memiliki karakteristik manusia yang unik. Sebagai contoh, sebuah penelitian mengklaim bahwa rata-rata tinggi pemain sepak bola adalah 5 kaki 7 inci. Jika kita melihat atlet profesional dalam olahraga yang berbeda, maka kita dapat melihat bahwa mayoritas dari mereka memiliki tinggi rata-rata atau lebih tinggi, dan sisanya lebih pendek.

Menurut banyak situs sepak bola populer, tim nasional Amerika Serikat terdiri dari pemain yang sangat pendek seperti kiper Tim Howard, sementara Jerman dan Brasil memiliki pemain sepak bola yang sangat tinggi dan berotot seperti bek kanan Brasil Hulk dan penyerang Jerman Boateng. Fakta-fakta ini menunjukkan bahwa tidak ada satu sifat khusus yang membuat seorang pemain sepak bola dengan status tertentu lebih cenderung untuk unggul dalam permainan. Juga, seperti kebanyakan olahraga, seorang pemain yang secara alami pendek tidak selalu gagal karena fakta ini. Ini mungkin hanya berarti bahwa kemampuan atletik alaminya akan kurang terpoles dan akan membutuhkan lebih banyak usaha baginya untuk mencapai potensi penuhnya. Beberapa pemain pendek, karena kurangnya tinggi badan, juga mengalami kesulitan mengatasi hambatan mental untuk sukses.

Tidak ada dua orang dengan perawakan yang sama, atau pada usia yang sama, dan orang dapat dengan mudah berasumsi bahwa mereka memiliki bakat dan keterampilan yang sangat berbeda untuk permainan tersebut. Tampaknya pemain pendek mungkin lebih sulit menyesuaikan diri dengan aspek fisik olahraga, dan pemain tinggi mungkin lebih sulit menyesuaikan sisi mental permainan. Jika pesepakbola memang terlahir dengan tinggi badan dan skill yang kurang, belum tentu mereka tidak akan bisa sukses dalam olahraga tersebut. Beberapa pemain dengan ukuran kerdil bisa menjadi sangat sukses. Tetapi jika Anda bertanya apakah mereka pikir mereka pendek atau tinggi, mereka akan menjawab dengan mengangkat bahu, “Saya hanya seorang atlet.”